:: LoVe is in the air ::

oUr PRiDe aNd JoY

Lilypie - Personal pictureLilypie Second Birthday tickers

kLiK saYa uTk TaBuNg BaBy~!!!

:: am sorry all ::

:: am sorry all ::
masih lagi bersawang blog ni kan..lately sume post adalah yang AUTOPUBLISH sahaja..hehehe...sebab hari tu ada masa maka aku auto publishkan sahaja n3 yang ada..bolehla rajin terupdate..but i'll try harder after this ok..THANKS FOR COMING~!!!!!!!!

Monday, April 25, 2011

:: eRTi sEbuaH PeRsaHaBaTaN 37 ::

KELAM-KABUT aku ke mesyuarat pagi itu. Pagi tadi aku terlewat sedikit kerana Adam nampaknya agak kurang sihat. Aku masuk ketika Haris sedang membentangkan usul terbaru yang dirancang pembangunannya di Australia.

“Minta maaf semua, saya ada hal kecemasan tadi.”

Setelah memohon maaf daripada Haris, aku mengambil tempat duduk di sebelah Amy.

“Jadi, saya sangat berharap supaya mendapat kerjasama dan perhatian daripada semua pihak. Sekarang kita masuk kepada perkembangan tender kita di Taiwan.”

Aku membuka fail di hadapanku. Memang banyak perkembangan yang berlaku sejak aku serahkan semula urusan tender di Taiwan itu kepada Haris.

So, I want to congratulate all staffs involved with this process. And yes, we got the tender.

Serentak itu, bergema tepukan memenuhi bilik mesyuarat itu. Haris mengenyitkan mata ke arahku. Aku membalasnya dengan senyuman, dan sedikit anggukan.

“Tahniah, Haris.” Aku menghulurkan tangan sewaktu kami berjalan keluar dari bilik mesyuarat itu.

Thanks to you, Maya. You yang mulakan projek ni.” Dia menyambut huluran tanganku, sambil tersenyum.

“Eh, kenapa you lambat pagi tadi. You sakit ke?”

“Tak lah. Bukannya I, tapi doktor I yang sakit.”

“Adam? Really?”

“Yup. Badan dia panas betul pagi tadi. So, I hantar dia ke klinik. Dapatlah MC 2 hari. Mula-mula dia sibuk jugak nak pergi kerja, tapi I dah warning dia awal-awal. So, sekarang ni adalah dia, berehat kat rumah.”

Haris ketawa. Mungkin lucu memikirkan bagaimana aku dan Adam berbalah, dan akhirnya aku yang menang. Malah, sempat aku masakkan bubur ayam untuk dia makan tengahari nanti. Aku memohon untuk kembali ke bilikku apabila tiba-tiba bahuku terasa sakit sekali.

“Aduh!”

Aku terduduk apabila dilanggar dengan kuat.

“Ops, sorry. I tak perasan pulak you tadi.”

Aku melontar pandang ke arah Tasya. Dia memandang sinis ke arahku. Malas mahu bergaduh dengannya, aku melangkah untuk kembali ke bilikku. Namun sangkaanku yang Tasya akan berdiam, meleset sama sekali. Dia dengan kasar, menarik kolar bajuku.

“You nak apa lagi, Tasya?”

Belum sempat Tasya menjawab, Zakuan yang entah dari mana muncul di sebelahku. Dia memegang erat pergelangan tangan Tasya.

“Siapa pun awak, saya tak benarkan awak sentuh Maya.”

Tasya segera melepaskan cengkamannya di kolar bajuku. Dia sedikit meronta untuk melepaskan pegangan Zakuan.

“Dah ada buah hati baru pulak kat sini? Patutlah you tak kisah Shah pergi, kan?”

Aku memandang tepat ke arahnya. Niat hendak membalas kata-kata Tasya itu aku pendamkan apabila beberapa orang staf mula mengerumuni kami. Aku menarik tangan Tasya, mengheretnya ke bilikku. Zakuan turut sama melangkah menuruti kami dari belakang. Setelah mengunci pintu bilikku, aku berdiri berhadapan dengan Tasya.

“Apa yang you nak lagi dari I, Tasya?”

“I nak you merana. You dah rampas Shah dari I, dan you jugak dah rampas Adam dari Arissa.”

Aku melepaskan keluhan, berat. Mengapa asyik itu sahaja yang diungkit oleh Tasya? Terlalu sukar untuk aku faham. Mengapa begitu besar sekali kebenciannya padaku.

“I dengan Shah, kami takde apa-apa. Berapa kali I kena beritahu you pasal ni? Dan I dengan Adam, dah jadi suami isteri pun. Kalau Adam cintakan Arissa, dia takkan kahwin dengan I, Tasya.”

“No! You rampas Adam dari Arissa. I akan pastikan you takkan bahagia, Maya!”

Tidak memperdulikan Zakuan yang berdiri di hadapan pintu, Tasya melangkah keluar. Pintu dihempas sekuat hatinya, membuatkan hatiku berasa sakit. Aku duduk di kerusi, dan mengeluarkan botol ubat yang tidak pernah aku tinggalkan. Setelah menelan sebutir pil berwarna putih itu, aku memejamkan mata. Mencari sedikit ketenangan.

Are you okay, Maya?”

Tersentak aku seketika. Macam manalah aku boleh terlupa yang Zakuan masih lagi di sini?

I’m fine, you boleh keluar sekarang.”

Tapi Zakuan terus sahaja menarik kerusi dan duduk di hadapanku. Dia memandangku lama, membuatkan aku sedikit rimas dengan perlakuannya.

“Nampaknya dia tu betul-betul berdendam dengan you. Baik you berhati-hati, dendam boleh mendorong manusia berbuat apa saja.”

It’s okay. I boleh jaga diri I. Thanks, and please. I need to be alone.”

Zakuan mengangkatkan bahu, tanda mengalah dengan kemahuanku. Dia bangun dan menuju ke pintu untuk keluar.

“Maya. I sentiasa ada bila-bila masa juga you perlukan I.”

Aku cuba mengabaikan setiap patah perkataan yang keluar dari mulut Zakuan sebentar tadi. Aku tak perlukan sesiapa pun, dan tentunya bukan dia. Sedang aku mengelamun, telefon bimbitku berbunyi. Tertera nama Adam di situ.

“Assalamualaikum, Adam.”

“Maya...come home now...please...

“Hello, Adam?”

Aku cuba menghubungi Adam semula namun tiada jawapan. Segera aku maklumkan kepada Zatty sebelum bergegas pulang. Sepanjang perjalanan aku berdoa supaya tiada apa-apa perkara buruk yang berlaku.

1 comment:

korro suffian said...

what had happened???

jangan2 tasya dah jalankan misi terbarunya....

or... maube.. ditangkap khalwat...

oh no!!!!!...

plis...dont let it happen...

its so cruel...

wHaT Do wE LoVe...???

OuR pReCioUs~!!!

How`s my pregnancy doing?