:: LoVe is in the air ::

oUr PRiDe aNd JoY

Lilypie - Personal pictureLilypie Second Birthday tickers

kLiK saYa uTk TaBuNg BaBy~!!!

:: am sorry all ::

:: am sorry all ::
masih lagi bersawang blog ni kan..lately sume post adalah yang AUTOPUBLISH sahaja..hehehe...sebab hari tu ada masa maka aku auto publishkan sahaja n3 yang ada..bolehla rajin terupdate..but i'll try harder after this ok..THANKS FOR COMING~!!!!!!!!

Thursday, January 22, 2009

:: eRTi sEbuaH pErsaHabaTaN 5 ::

KAMI semakin sibuk dengan persediaan untuk menghadapi peperiksaan. Aku juga telah mengurangkan masa untuk aktiviti kelabku, begitu juga kawan-kawanku yang lain. Kami sering mengulangkaji pelajaran di perpustakaan. Kadang-kala kulihat Shah juga ada di perpustakaan bersama kawan-kawannya namun kami hanya berbalas senyuman tanpa bertegur.

“Lissa, aku nak pergi jumpa cikgu kejapla. Semalam dia pesan suruh aku pergi jumpa dia. Temankan aku boleh?”pintaku pada Lissa.

Lissa yang sedang menulis mengangkatkan muka memandangku. Sebenarnya aku baru teringat pesanan tersebut bila membuka buku latihan kimia sebentar tadi.

“Aku bukan tak nak temankan kau tapi lepas ni sujek addmath. Kau taula En Chow tu macam mana,”kata Lissa.

Aku mengeluh perlahan. Namun aku juga menyedari hakikat itu. En Chow tidak suka sekiranya kami lewat untuk kelasnya. Sedangkan aku harus berjumpa guru matapelajaran kimia sebelum waktu rehat.

Akhirnya, aku keluar seorang diri ke bilik guru. Mujurlah dalam perjalanan aku terserempak dengan En Chow. Aku meminta kebenarannya untuk berjumpa dengan guru dan dia mengizinkan. Sempat dia berpesan supaya aku tidak terlalu lama.

Pulang dari bilik guru, aku terserempak dengan kawan-kawan Shah. Salah seorangnya Faisal, presiden kelabku.

“Maya, buat apa kat sini?”tegurnya.

“Jumpa cikgu kejap. Korang ni buat apa, ponteng kelas ek?”balasku.

“Eh, takdelah.”jawabnya, tersenyum.

Erm, pastilah dia ponteng kelas. Namun mujurlah dia sememangnya berotak cair. Walaupun sering ponteng kelas, Faisal tetap menjadi salah seorang tonggak harapan sekolah. Aku meminta diri kerana sedar aku telah terlewat menghadiri kelas En Chow.

Dalam tidak sedar, esok kami akan menghadapai peperiksaan SPM yang bakal menentukan masa depan kami. Petang itu, aku ke perpustakaan untuk membuat rujukan terakhir. Kali ini aku berseorangan kerana Lissa memberitahuku yang dia hanya mahu belajar di dalam bilik sedangkan Jasmin awal-awal telah keluar.

Untuk ke perpustakaan, sengaja aku melintasi padang sekolah walaupun sebenarnya aku tidak perlu melaluinya. Tiba-tiba aku terpandang seseorang yang amat kukenali.

Jasmin! Apa yang dia buat di sini?

Niat hendak menegurnya kubatalkan apabila terlihat kelibat seseorang menghampirinya. Terhenti nafasku sebentar apabila mengetahui yang orang itu adalah Shah.

“Hai, dah lama tunggu? Sorry ek ada hal sikit tadi,”lembut suara Shah menuturkan kata-kata tersebut.

“Eh, takdelah. Aku pun baru je sampai nie,”jawab Jasmin, tersenyum.

Aku mendiamkan diri di balik dinding, memerhatikan gelagat mereka berdua. Hatiku berombak deras. Apakah sandiwara yang diamainkan oleh mereka berdua sebenarnya.

“Dah lama aku nak jumpa kau tapi ada je masalahnya. Sekarang baru ada peluang,”kata Shah lagi.

Kulihat Jasmin hanya senyum sambil mengangguk. Entah mengapa, aku menjadi sebak dalam keadaan demikian. Aku ingin mengetahui apa sebenarnya yang berlaku antara mereka namun hati kecilku membantah keras. Aku melangkah dengan berjuta persoalan yang menerjah fikiran.

‘Ah, esok dah nak exam. Better aku lupakan je pasal ni,”tingkah fikiranku.

Aku ke perpustakaan, seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Walaupun sesekali persoalan tersebut tetap muncul di fikiran.


SEPANJANG peperiksaan berlangsung, aku langsung tidak bertemu dengan Shah. Sengaja aku mengelakkan diri darinya untuk melupakan apa yang kulihat tempoh hari. Jasmin pula bersikap seperti biasa denganku, jadi aku tidak menimbulkan soal tersebut semasa bersama-sama dengannya.

Esok peperiksaan akan berakhir, kami bertiga berjalan-jalan di taman tasik yang berhampiran untuk mengisi masa. Disebabkan esok kami akan menduduki kertas kimia, kami agak rileks. Maklumlah, kami bolehlah dikatakan agak cekal dalam subjek tersebut.

“Lissa, apa plan kau lepas SPM nanti?”tanyaku sewaktu kami sama-sama menyusuri tasik itu.

“Entahlah, takde fikir apa-apa lagi. Korang macam mana?”tanyanya kembali.

“Aku ingat nak amik kelas bahasa inggeris. Tak pun amik lesen je,”jawabku.

“Aku tak tau lagilah. Aku kena tanya kakak aku macam mana,”kata Jasmin pula.

Lissa menganggukkan kepalanya dengan jawapan kami berdua. Suasana kembali bungkam. Masing-masing melayani fikiran.

Entah mengapa, muncul bayangan Shah dalam fikiranku. Aku ingin bertanyakan kepada Jasmin namun hasrat itu kupendamkan apabila Lissa menjerit.

“Maya, look out!”

Aku yang tersadung apabila menyusur tepian tasik, menyebabkan aku tidak dapat mengimbangi badanku. Aku memejamkan mata membayangkan apa yang akan berlaku. Sekilas ku terasa tubuhku melayang ditarik seseorang dengan kuat. Aku membesarkan mata apabila mennyedari siapakah penyelamatku sebentar tadi.

“Shah!”

1 comment:

S90 said...

salam..
keep bloggin, u write well..

wHaT Do wE LoVe...???

OuR pReCioUs~!!!

How`s my pregnancy doing?