:: LoVe is in the air ::

oUr PRiDe aNd JoY

Lilypie - Personal pictureLilypie Second Birthday tickers

kLiK saYa uTk TaBuNg BaBy~!!!

:: am sorry all ::

:: am sorry all ::
masih lagi bersawang blog ni kan..lately sume post adalah yang AUTOPUBLISH sahaja..hehehe...sebab hari tu ada masa maka aku auto publishkan sahaja n3 yang ada..bolehla rajin terupdate..but i'll try harder after this ok..THANKS FOR COMING~!!!!!!!!

Wednesday, December 2, 2009

.: aKu sKanDaL 15:.


“Hai Ariel. Seorang je?”

Teguran Adela tidak dijawab oleh Ariel. Dia masih diam, merenung gelas berisi lemonade yang kini tinggal separuh.

“Ariel, kenapa ni? You ada problem?”Adela memaut manja lengan Ariel.

“Adela, please. I tengah kusut ni.”Ariel menolak pelukan Adela.

“Ariel, I know that you’re having problems. Come with me, I bawak You pergi satu tempat yang boleh hilangkan kekusutan You tu.”pujuk Adela, menarik lembut lengan Ariel.

Ariel yang pada mulanya menolak, akhirnya akur apabila Adela mula memainkan peranannya sebagai penggoda yang berjaya.


“Eh, ni kan rumah You?”tanya Ariel apabila mereka akhirnya tiba di perkarangan sebuah banglo dua tingkat.

Yes, my house. Biar I buatkan You air, so You boleh rasa okay sikit.”

Mereka beriringan masuk ke banglo yang dihias cantik itu. Adela sengaja menggunakan kekusutan Ariel untuk mengajaknya datang. Dia tahu, Ariel tidak akan dapat dimiliki sekiranya berada dalam keadaan waras.

You belum makan lagi kan? Apa kata You mandi dulu sebelum I sediakan makan malam. Mandian aromaterapi biasanya dapat meredakan masalah I. You cubalah.”

Okay, tapi You ni pandai ke memasak?”

You’ll know.”Adela mengenyitkan mata, mengundang senyum di bibir Ariel.

Ariel naik ke tingkat atas, terus ke bilik air. Dia terus merehatkan diri di dalam tab mandi yang memang sedia berbau lavender. Mindanya masih memikirkan Aireen buat beberapa ketika sebelum dia memejamkan mata perlahan-lahan. Dia tersedar apabila terdengar suara Adela memanggilnya turun.

“Wah, sedapnya bau. You masak apa?”

Ariel kini hanya memakai bath robe berwarna merah tua, melangkah turun ke meja makan. Dia duduk apabila Adela menarikkan kerusi untuknya. Meja yang dihias cantik dan dinyalakan beberapa batang lilin membuatkan Ariel sedikit terpegun dengan cara Adela melayaninya.

Roasted chicken with lime sauce.”Adela meletakkan pinggan di hadapan Ariel.

Ariel menelan liurnya. Teruja dengan hidangan lazat yang dihidangkan Adela, dan lebih teruja lagi melihat Adela yang kini hanya memakai gaun satin berwarna merah. Hilang bayangan Aireen dari fikirannya.

“Kenapa Ariel? You tak suka masakan I?”sengaja Adela bertanya.

“Takdelah. It’s just..You..You look so beautiful tonight.”

“Ada-ada jela You ni. Makanlah, nanti dah sejuk tak sedap.”

Adela sengaja memasang perangkap. Telah terlalu lama dia mahukan Ariel, hatinya sakit setiap kali melihat Ariel bergandingan mesra bersama Aireen. Padanya dirinya terlalu jauh lebih layak untuk memiliki Ariel dibandingkan dengan Aireen. Dia tersenyum puas apabila Ariel tidak henti-henti memuji kesedapan masakannya dan pastilah, kecantikannya malam itu.

Thanks for the dinner. It’s was amazing.”

“Reda dah masalah You?”

Ariel yang baru melabuhkan punggung di sofa, menghela nafas. Memang dia terlupa langsung apa yang memberatkan kepalanya tadi.

“Jangan beratkan fikiran You lagi, okay?”

Thanks Adela, for trying to help me clear up my mind.”dia memegang lembut tangan Adela di lengannya.

It’s ok. Mari I tolong picitkan bahu You.”

Ariel tidak menolak sedikit pun pelawaan Adela itu. Jari-jari lembut Adela yang menari di bahu dan lehernya membuatkan dia hampir lupa siapa dirinya. Akhirnya jari-jemari itu ditarik dan dibawa ke bibirnya, lama. Layanan Adela benar-benar membuatkan dia lupa pada Aireen, tunangnya.

“Ariel, I Cuma nak tolong You lupakan masalah You je.”Adela pura-pura menolak kelakuan Ariel itu.

Ariel tidak lagi mendengar apa yang dikatakan oleh Adela. Dia merangkul tubuh langsing Adela rapat ke dadanya. Adela yang mulanya menolak badan Ariel rapat padanya, kini membalas pelukan Ariel. Bibir Ariel mula merayap, lalu bertaut lama di bibir Adela. Ariel kini benar-benar lupa hubungannya dengan Adela. Kehangatan nafas Adela di telinganya kini menghalang akal logiknya bersuara.

No Ariel. Please stop!”

Bagai terkena gencatan elektrik, Ariel terpana. Tidak sedar bagaimana mereka kini boleh berada dalam bilik tidur utama. Dia melihat Adela di hadapannya yang memandangnya dalam-dalam.

“Adela, I’m sorry. I never mean to..”

“Rileks Ariel. Calm down okay? I minta maaf, mungkin I layan You terlalu baik sampai kita tak sedar

Ariel menggeleng, merebahkan badan atas katil milik Adela. Dia menarik Adela agar berbaring di sebelahnya. Menyedari perangkapnya mengena, Adela tersenyum nipis.
I tau You tak berniat untuk menduakan tunang You kan? I tau You sayang dia lebih dari segalanya Ariel. Tapi I, I cuma nak You happy.”

Ariel merengus, mendengar nama Aireen disebut membuatkan hatinya bengkak. Dia terus menutup mulut Adela dengan tangannya.

Please, I tak nak dengar nama dia sekarang.”

Adela mengangguk. Dia memandang Ariel yang sedang berperang dengan persaannya sendiri. Sengaja dia menyuruh Ariel berhenti, ingin melihat sejauh mana Ariel menginginkannya malam ini. Dia tersenyum lagi.

I wish that You are her.”

Bisikan Ariel di telinga Adela membuatkan senyumannya bertambah lebar. Dia mengucup dada dan leher yang terdedah. Pangkal leher Ariel juga dikucup perlahan, membuatkan Ariel mengeluh. Ariel kini kembali memeluk Adela, dia benar-benar mahukan perempuan yang mampu mengisi kekosongan jiwanya kini.

“Ariel, you really wanna do this?”tanya Adela.

Ariel mengangguk, lalu mereka kembali berpelukan dan bayangan Aireen berkecai dalam kesamaran malam itu.


I hope she’ll love this suprise.’ Senyuman Adreen melebar.

Perlahan-lahan dia membuka pintu rumah banglo dua tingkat itu. Memang kunci pendua banglo itu ada dalam simpanannya bagi memudahkan dia datang. Hampir sebulan dia tidak ke sini, membuatkan dia ingin memberikan kejutan kepada tuan rumah itu.

Pantas dia melangkah naik ke bilik tidur utama. Sempat dia mencium jambangan mawar merah di tangannya. Berhati-hati dia membuka pintu bilik tersebut. Langkahnya terhenti apabila kakinya terpijak sesuatu.

Her night dress. What was she thinking?’akal jahatnya mula meraja.

Namun akalnya tergencat apabila kakinya sekali lagi terpijak sesuatu.

Bath robe? I don’t think that she’s wearing both at the same time.’pantas Adreen mencari suis lampu dan memetiknya.

Di hadapannya kini seorang lelaki dan wanita terpisat-pisat bangun apabila bilik itu diterangi cahaya. Mata Adreen membesar apabila terlihat orang-orang yang dia kenal di situ, bersama di atas satu katil.

“Ery! Apa You buat kat sini?”

Pantas Adela bangun, membalut tubuhnya dengan selimut. Tidak mengendahkan soalan Adela, Adreen melangkah ke arah Ariel.

“Apa kau buat kat sini?”Ariel terdiam apabila bertentang mata dengan Adreen.

“Ery, wait. I can explain.”

Don’t touch me!”Adreen menolak Adela jauh daripadanya dan menghampiri Ariel yang masih terpaku.

“Kau cakap macam-macam kat tunang kau, tapi kau tak sedar kau yang bergelumang dosa dengan perempuan ni.”bentak Adreen menumbuk kuat muka Ariel.

Sekilas wajah Aireen menerpa minda Ariel. Dia meraup muka, kesal dan sakit akibat ditumbuk oleh Adreen.

“Habis kau buat apa kat sini? Bukan nak bergelumang dosa dengan perempuan ni?”

Giliran Ariel pula bersuara, membuatkan Adreen sedikit tersentak.

“Memang, tapi sekurang-kurangnya aku tak curang pada tunang aku. Apa lagi menuduh dia yang bukan-bukan.”

“Kau!”Ariel mengepal penumbuknya, yang bila-bila masa saja akan singgah di muka Adreen.

But I’m telling you what. Kau boleh angkut terus perempuan ni sebab aku takkan jumpa dia lagi. And Aireen, aku akan pastikan dia tinggalkan kau dan jadi milik aku.”

“Ery, apa you cakap ni?”

“Jangan harap korang boleh main-mainkan hidup kami.”

Adreen melangkah keluar, meninggalkan Adela dan Ariel dalam marah yang teramat sangat. Sempat dia campakkan kunci rumah itu di kaki Adela, sumpah dia tidak akan menjejakkan kaki ke situ lagi.

Keretanya dipandu laju. Mahu meninggalkan semua kekusutan itu daripada terus membebankan fikirannya. Dia berhenti di hadapan Menara Berkembar Petronas, mengeluarkan telefon bimbitnya. Dia mendail nombor yang kian sering didailnya kebelakangan ini.

“Hello,” suara serak basah yang nyata malas menjawab panggilan itu.

“Hello Aireen.”

4 comments:

~lawrian_inSan BiAsa+peNconTeNg tEgaR~ said...

h..hoo..hoo

akhirnya!`@_#

aqI€Y zAr!m€ said...

nice//!!!
bl nk updat

Paah said...

bestnyeeee...cepat ea uploaddd...huu

IVORYGINGER said...

xguna la ariel tu kata cinta kat ryana. tp bila timbul mslh ja mudah ja tgoda ngan pompuan lain. mmg lelaki yg xsetia. klu setia smua godaan tu akan dtepis. mnyampahnya ngan ariel n pompuan gedik (adela) tu. huh...

wHaT Do wE LoVe...???

OuR pReCioUs~!!!

How`s my pregnancy doing?