:: LoVe is in the air ::

oUr PRiDe aNd JoY

Lilypie - Personal pictureLilypie Second Birthday tickers

kLiK saYa uTk TaBuNg BaBy~!!!

:: am sorry all ::

:: am sorry all ::
masih lagi bersawang blog ni kan..lately sume post adalah yang AUTOPUBLISH sahaja..hehehe...sebab hari tu ada masa maka aku auto publishkan sahaja n3 yang ada..bolehla rajin terupdate..but i'll try harder after this ok..THANKS FOR COMING~!!!!!!!!

Tuesday, December 14, 2010

:: aKu sKanDaL 20 ::

“Ibu!”

Ardina mengangkat kepala. Segera dia bangun meninggalkan bancuhan kuih yang diadunnya sedari tadi. Terpacul wajah Aqmal Dzikry, dengan senyuman panjang ke telinga.

“Cerianya Dzik hari ni. Ada apa-apa ke?”

Dzikry senyum, menarik tangan ibunya untuk duduk di sofa berwarna putih susu. Warna kegemaran ibu.

“Ada apa ni, Dzikry?”Ardina bertanya lagi, melihatkan anak bujangnya masih tidak berhenti tersenyum-senyum.

“Tadi Dzik jumpa akak tu.”

“Akak mana ni, Dzik?”

“Yang Dzik pernah cerita kat ibu dulu. Ala, kakak yang marah Dzik tanya dia nak panadol ke tak tu.”

Terhambur tawa Ardina mendengarnya. Memang Dzikry pernah bercerita tentang kejadian itu. Dia menepuk dahi, kesal dengan sikap pelupanya.

“Dahla bu. Jangan ketawakan Dzik banyak sangat.”

Ardina mengurut-urut dada. Dia benar-benar merasakan yang kejadian itu amat melucukan.

Okay, sorry. So Dzik dah berkenalan dengan dia lah ni?”

Dzikry mengangguk. Ada sesuatu yang membuat dia tertarik pada Aireen. Cinta? Bukanlah. Dzikry sedar, Aireen tu dah sah-sah benar lebih berusia dari dia.

“Muka dia dengan ibu, sama.”

Ardina berhenti ketawa. Dia merenung tajam anak terunanya itu.

“Betul bu. Daripada mula-mula Dzik jumpa dia lagi Dzik dah perasan. Suka tepuk-tepuk dahi pulak tu. Memang sama dengan ibu.”

“Iyelah Dzik tu. Semua perempuan yang Dzik berkenan Dzik kata sama muka macam ibu. Padahal saja nak suruh ibu jumpa dengan diorang kan?”

Merah padam muka Dzikry. Terimbas dia sebelum ini. Pernah dia mengatakan muka Sofea seiras dengan ibunya semasa dia mula-mula berkawan dengan gadis itu. Semua itu semata-mata alasannya bagi menemukan ibu dengan gadis pujaan hatinya. Namun apabila mata bertentang mata, hampir satu minggu dia ditertawakan baik oleh Sofea mahupun ibunya sendiri. Masakan tidak, Sofea yang berkulit hitam manis dan mempunyai raut wajah ala Indonesia itu disamakan dengan ibunya yang putih melepak dan berwajah Pan Asian.

“Ish, ibu ni. Kali ni betul, bu. Memang sama macam muka ibu. But no, i’m not falling in love with her.

“Yelah, ibu percaya. Lagipun, Dzik kan dah ada Sofea. Nanti merajuk pula dia kalau tahu Dzik jatuh hati kat perempuan lain, lebih tua dari dia pulak tu.”

“Ibu!”

Ardina ketawa lagi. Dia bangun ke dapur, mahu menyiapkan kerjanya yang tertangguh.

“Ibu nak kena siapkan tempahan cupcake ni. Petang ni Puan Sri Marya nak datang ambil. Untuk birthday party anak dia yang bongsu tu. By the way, siapa nama dia Dzik?”

“Nor Aireen Adryanna.”

‘Tak mungkin!’


p/s: Sekali lagi nak minta maaf sebab lewat post new n3 untuk aKu sKanDaL ni..biasalah akhir-akhir tahun macam ni sume keja kena pulun...nak kena tutup akaun b4 abes tahun...untuk yang setia menanti tu, thanks a lot~!!! 

p/s/s: azam tahun baru mungkin boleh masukkan "post new n3 cepat2"..^_^

2 comments:

dontbelong2u said...

APa yg tak mungkin 2 ? suspen ler

IVORYGINGER said...

tu Ibu n adik Ryana la.
hope Ryana leh jumpa ngan ibu dia n their family will unite back.
ean ada pnyakit kew??? sbb sblm ni dia pun ada ckp smpai bila dia leh jgn balkisy klu dia mabik hak pjagaan. ingt kan boleh la ryana ngan ean lu dia putus tunang.
klu ean mati ank dia tntu ery jg kan??? n ryana jd ibu dia rght???

wHaT Do wE LoVe...???

OuR pReCioUs~!!!

How`s my pregnancy doing?